SON OF GOD

Terima Kasih atas kunjungan anda di Website Cinema Indonesia, silahkan menikmati SON OF GOD dari saya dan Cinema Indonesia lainnya.

Sutradara : Christopher SpencerPemain : Diogo Morgado,Roma Downey,Darwin Shaw, Leila Mimmack,Joe Coen, Amber Rose Revah, Sebastian Knapp, Said Bey, Matthew Gravelle, Paul Marc Davis, Joe Wredden, Louise Delamere, Simon Kunz, Adrian Schiller, Andrew Brooke, Fraser Ayres, Greg Hicks, Rick BaconTanggal rilis : 28 Februari 2014Film yang diangkat dari Alkitab ini diawali suasana Israel sekitar tahun 6 SM, pada waktu itu orang Israel atau orang Yahudi masih dijajah oleh Bangsa Romawi Sebenarnya bangsa Israel terdiri dari 12 suku tapi 10 suku hilang karena perang sehingga tinggal 2 suku yaitu Suku Yehuda dan Suku Benyamin lalu bergabung menjadi orang Yahudi.Pada waktu itu ada seorang perempuan muda Yahudi bernama Maria yang didatangi oleh Malaikat Tuhan bernama Gabriel. Malaikat Gabriel berkata bahwa Maria akan mengandung seorang anak laki-laki.Maria tentu saja sangat terkejut dengan perkataan Malaikat Gabriel karena merupakan aib besar jika ia sampai hamil mengingat Maria belum menikah dan masih bertunangan dengan seorang tukang kayu bernama Yusuf. Tapi akhirnya Maria taat pada perintah Tuhan karena ia mengandung dengan Roh Kudus dan akan melahirkan seorang Mesias.Mesias dalam kepercayaan Yahudi adalah wakil Tuhan yang akan membawa keselamatan bagi orang Yahudi.Yusuf akhirnya tahu bahwa Maria sudah hamil karena perutnya membesar, Yusuf tentu saja marah karena ia belum pernah berhubungan dengan Maria sehingga mengira Maria telah selingkuh. Agar tidak mempermalukan Maria dan keluarganya, Yusuf berniat menceraikan Maria dengan diam-diam.Tetapi Yusuf berubah pikiran setelah ia juga didatangi Malaikat Gabriel dan diperintahkan untuk tetap menikahi Maria karena Maria memang disiapkan Tuhan untuk melahirkan Sang Mesias (Kristus dalam bahasa Yunani), juru selamat bagi seluruh umat manusia .Sampai suatu ketika kandungan Maria semakin besar dan siap melahirkan tetapi pada waktu itu Yusuf dan Maria terpaksa pergi dari tempat kediamannya di Nazareth untuk kembali ke tempat asalnya yaitu Betlehem. Yusuf dan Maria terpaksa kembali ke daerah asalnya karena dekrit dari Kaisar Romawi yang berkuasa pada waktu itu yaitu kaisar Agustus yang sedang melakukan cacah jiwa atau sensus penduduk.Dengan naik keledai, Yusuf dan Maria melakukan perjalanan sekitar 150 km, perjalanan itu sangat berbahaya karena Maria sewaktu-waktu bisa melahirkan.Terjadi situasi yang menegangkan karena ketika malam tiba, Maria siap melahirkan padahal semua penginapan penuh. Untunglah Maria bisa melahirkan dengan selamat walaupun di kandang domba.Sesuai amanah Malaikat Gabriel, Yusuf dan Maria memberi nama anaknya Yesus atau Yehosua dalam bahasa Ibrani yang berarti “Tuhan menyelamatkan”.Kelahiran Yesus Sang Mesias ternyata diketahui oleh para gembala yang sedang menggembalakan ternaknya di dekat kandang domba tempat Yesus dilahirkan. Para Gembala itu datang berbondong-bondong kepada bayi Yesus dan menyembahnya. Bahkan datang 3 Raja dari Timur ikut menyembah.Tiga raja dari timur itu membawa 3 persembahan yaitu emas, kemenyan dan mur. Emas melambangkan bayi Yesus yang akan menjadi raja agung, kemenyan melambangkan bayi Yesus yang akan menjadi imam agung sedangkan mur melambangkan bayi Yesus yang kelak akan mati untuk menebus dosa manusia.Bagaimana 3 Raja dan para gembala bisa tahu bahwa telah lahir Sang juru Selamat? Ternyata kitab Suci Yahudi sudah meramalkan akan kelahiran seorang Raja besar di Betlehem. Tiga Raja dari Timur tahu tentang nubuat itu sehingga mereka datang ke Betlehem.Pada awalnya 3 Raja dari timur yang bernama Baltasar, Melkior dan Kaspar tidak tahu letak kelahiran Yesus sehingga bertanya kepada Raja yang berkuasa di tempat itu yaitu Raja Herodes tapi Raja Herodes tidak mau memberi jawaban karena merasa ialah Raja orang Yahudi bukan Yesus yang akan dilahirkan itu.Tapi Tuhan memberi petunjuk melalui bintang yang berjalan, Raja Baltasar, Melkior dan Kaspar mengikuti bintang itu dan sampailah ke tempat bayi Yesus. Bintang berjalan itu juga dilihat oleh para gembala sehingga mereka juga datang dan menyembah.Tapi mampirnya Raja Baltasar, Melkior dan Kaspar ke istana Herodes membawa bahaya besar bagi bayi Yesus karena Raja Herodes menjadi tahu tentang lahirnya seorang raja besar dan dianggap Herodes akan merebut tahtanya. Maka dengan kejamnya, Herodes membunuh semua bayi laki-laki di Betlehem yang berusia dibawah 2 tahun.Bayi Yesus bisa selamat karena Tuhan memberi petunjuk melalui mimpi kepada Yusuf agar pergi dari Betlehem. Yusuf, Maria dan bayi Yesus mengungsi ke Mesir. Lima tahun kemudian, setelah Herodes mati, barulah Yusuf berani membawa keluarganya pulang dari Mesir kembali daerah asalnya yaitu Nazareth.
Dua puluh lima tahun kemudian, Yesus telah dewasa dan sesuai adat Yahudi harus dibabtis. Ketika pembabtisan oleh Yohanes Pembabtis sudah tampak kemuliaan Yesus yaitu langit terbelah dan turun Roh Kudus dengan rupa burung merpati.Setelah dibabtis, Yesus memulai karya penyelamatannya dengan memilih para Rasul. Ada 12 Rasul Yesus tapi film ini hanya menceritakan Rasul yang dipanggil pertama kali yaitu Petrus.Petrus adalah nama pemberian Yesus karena nama sebenarnya adalah Simon yang berprofesi sebagai nelayan. Tapi sayang alasan pemberian nama Petrus yang dalam bahasa Yunani berarti batu karang itu tidak diceritakan di film ini padahal sudah tertulis di Alkitab. Pada Injil Matius bab 16 ayat 18 tertulis bahwa Yesus berkata kepada Simon, “Engkau adalah Petrus dan di atas batu karang ini Aku akan mendirikan jemaat-Ku dan alam maut tidak akan menguasainya”. Memang pada Gereja Kristen Katolik, Santo Petrus ini merupakan Paus yang pertama.Setelah memilih Rasul-rasulnya, Yesus melakukan karya penyelamatan dengan mengajar dan menolong orang yang menderita. Yesus juga banyak melakukan mukjizat untuk membuktikan bahwa ia adalah utusan Tuhan seperti mengubah air menjadi anggur, menyembuhkan orang sakit dan kerasukan roh jahat, memberi makan 5000 orang hanya dengan 5 roti dan 2 ikan bahkan menghidupkan orang mati yang bernama Lazarus.Karena banyak melakukan mukjizat, bertambah banyaklah pengikut Yesus Sang Mesias. Puncaknya adalah ketika seminggu sebelum Paskah Yahudi, Yesus masuk ke pintu gerbang Kota Yerusalem dengan naik keledai dan diiringi para Rasulnya kemudian ribuan pendukung Yesus mengelu-elukannya dengan melambai-lambaikan daun palma dan berteriak Hosana yang dalam Bahasa Ibrani berarti berilah keselamatan.Sebagai catatan tambahan, Paskah Yahudi adalah perayaan orang Yahudi untuk memperingati pembebasan bangsa Israel dari penjajahan Mesir oleh Nabi Musa.Tapi sayang sekali Yesus mengalami permusuhan yang hebat dengan para tokoh Agama Yahudi. Yesus memang sering memberi kritikan pedas pada tokoh-tokoh Agama Yahudi karena mereka memang melakukan kesalahan, para tokoh agama itu tidak tulus melaksanakan tugasnya karena mereka hanya senang dihormati sebagai imam dan mendapat gaji yang besar. Para tokoh agama itu juga membalas kritikan Yesus dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang menjebak kepada Yesus di hadapan umum tapi Yesus selalu memberi jawaban yang cerdas sehingga tokoh-tokoh agama itu malu sendiri.Salah satu tokoh agama yang paling benci kepada Yesus adalah pemimpin para Imam Yahudi atau Imam Besar bernama Kayafas. Kepopuleran Yesus membuat Kayafas sangat iri dan menganggap bisa menggeser kedudukannya sebagai Imam Besar.Puncak permusuhan Yesus dengan para tokoh agama Yahudi adalah ketika Yesus marah di Bait Allah (tempat ibadah orang Yahudi) karena Bait Allah yang harusnya menjadi tempat suci itu malah dijadikan tempat berdagang. Yesus bahkan sempat berkata, “Rombak Bait Allah ini dan dalam 3 hari aku akan mendirikannya kembali”.Perkataan Yesus itu membuat gempar para tokoh agama Yahudi terutama Kayafas karena mereka mengira Yesus benar-benar akan merombak Bait Allah hanya dalam waktu 3 hari padahal yang dimaksud Bait Allah oleh Yesus adalah dirinya sendiri karena Yesus akan mati dan pada hari ketiga akan bangkit.Merasa kedudukannya semakin terancam oleh Yesus apalagi Paskah semakin dekat, Kayafas mengumpulkan para tokoh agama Yahudi dan berniat menyingkirkan Yesus. Para tokoh agama merasa kesulitan untuk membunuh Yesus dengan tangannya sendiri karena Yesus punya ribuan pengikut. Akhirnya disepakati cara yang licik yaituYesus akan dibunuh melalui penguasa saat itu yaitu orang Romawi.Celakanya, Kayafas berhasil membujuk salah satu murid Yesus yaitu Yudas Iskariot untuk berkhianat dengan memberi uang yang cukup banyak. Yesus sebenarnya sudah tahu bahwa kematiannya sudah dekat dan salah satu muridnya telah berkhianat sehingga 3 hari sebelum Paskah, Yesus mengadakan perjamuan malah terakhir bersama para Rasulnya.Pada perjamuan malam yang legendaris itu, Yesus berkata bahwa salah satu muridnya akan berkhianat tapi Yesus tidak mau mengatakan siapakah dia walaupun para Rasulnya bertanya-tanya bahkan Petrus sampai berkata rela mati demi Yesus tapi Yesus menanggapinya dengan berkata, “Sebelum ayam jantan berkokok, kau akan menyangkal Aku 3 kali”.Setelah perjamuan malam itu Yesus akhirnya tertangkap oleh para penjaga Bait Allah utusan Kayafas dengan petunjuk Yudas Iskariot. Petrus rupanya membuktikan ucapannya untuk rela mati demi Yesus, dengan berani, Petrus menghunus pedangnya dan memutuskan telinga salah seorang penjaga Bait Allah yang bernama Malkhus bahkan Petrus siap menyerang penjaga-penjaga lain untuk menyelamatkan Yesus.Tapi Yesus mencegah Petrus melakukan aksinya bahkan melakukan mukjizat dengan menyambungkan kembali telinga Malkhus.Yesus rela ditangkap oleh anak-anak buah Kayafas.Yesus dibawa ke Mahkamah agama Yahudi untuk diadili dan Petrus rupanya masih memegang janjinya, disaat Rasul-rasul lainnya lari ketakutan, Petrus masih mengikuti Yesus sampai ke Gedung Mahkamah Agama bahkan mencoba masuk tapi bisa dicegah oleh anak buah Kayafas.Tapi akhirnya keberanian Petrus luntur juga karena tiga kali ada yang mengenali Petrus sebagai murid Yesus tapi 3 kali juga Petrus membantahnya, setelah itu berkokoklah ayam maka menangislah Petrus karena ingat bahwa Yesus sudah menduga bahwa Petrus akan menyangkalnya sebanyak 3 kali sebelum ayam jantan berkokok.Rupanya Rasul Yesus tidak hanya Petrus yang berada di Mahkamah Agama Yahudi itu, Yudas Iskariot rupanya juga ada disana. Tapi saat itu Yudas sangat menyesal telah menghianati gurunya maka ia melemparkan uang pemberian Kayafas ke gedung Mahkamah Agama kemudian pergi ke bukit untuk bunuh diri.Setelah menyatakan Yesus bersalah dan harus dihukum mati di Mahkamah Agama, para tokoh agama Yahudi membawa Yesus ke gubernur Romawi yang berkuasa saat itu yaitu Ponsius Pilatus. Para tokoh agama Yahudi meminta Ponsius Pilatus menghukum mati Yesus dengan tuduhan palsu yaitu Yesus akan melakukan pemberontakan untuk menjadi Raja Orang Yahudi.Ponsius Pilatus berusaha membebaskan Yesus karena setelah melakukan pemeriksaan, ia tidak menemukan kesalahan apapun pada Yesus yang membuatnya pantas dihukum mati. Selain itu Ponsius Pilatus juga sudah diperingati oleh istrinya yang bernama Claudia setelah Claudia bermimpi bahwa suaminya akan menyalibkan orang yang tidak bersalah.Bahkan Ponsius Pilatus sampai menyiksa Yesus dengan hukuman cambuk dan dimahkotai duri agar para tokoh agama Yahudi puas dan membatalkan tuntutannya. Tapi di bawah pimpinan Kayafas, para tokoh agama Yahudi tetap menuntut Yesus dihukum mati dengan disalib.Dilema besar pun melanda Ponsius Pilatus karena jika ia menolak permintaan orang-orang Yahudi pasti terjadi pemberontakan besar yang akan sangat merepotkan Kerajaan Romawi. Usaha terakhir untuk membebaskan Yesus adalah sesuai kebiasaannya di hari Paskah, Ponsius Pilatus mengumpulkan orang-orang Yahudi kemudian meminta orang-orang yahudi memilih narapidana yang akan dibebaskan. Pada hari Paskah itu Ponsius Pilatus akan menawarkan Yesus atau Barabas si perampok dan pembunuh.Tapi di hari Paskah, Ponsius Pilatus sangat terkejut karena di bawah komando Kayafas, orang-orang Yahudi memilih Barabas yang terkenal sebagai penjahat kejam itu untuk dibebaskan sedangkan Yesus harus disalib.Rupanya Kayafas dan para tokoh agama Yahudi berhasil menghasut orang-orang Yahudi bahwa Yesus adalah Mesias Palsu. Orang-orang Yahudi akhirnya termakan hasutan tokoh agama Yahudi karena memang sebenarnya Mesias yang diharapkan orang Yahudi adalah Mesias yang membebaskan dari penjajahan Romawi seperti Nabi Musa yang membebaskan orang Yahudi dari penjajahan Mesir, sedangkan Yesus adalah Mesias yang lebih bersifat rohani.Untuk mencegah pemberontakan besar dari orang Yahudi, Ponsius Pilatus terpaksa menjatuhkan vonis hukuman salib bagi Yesus. Bisa dibayangkan betapa pedih hati Yesus karena orang-orang Yahudi yang dulu mengelu-elukannya dengan daun palma dan teriakan hosana itu berbalik menyalibkanNya.Tibalah adegan yang paling mengerikan yaitu sengsara Yesus di kayu salib dan film ini bisa melukiskannya dengan meyakinkan sehingga rasanya ingin menangis menontonnya. Dimulai dengan Yesus yang harus memanggul salibnya sendiri yang beratnya sekitar 50 kg itu dan mendaki ke Bukit Golgota sambil dicambuki oleh prajurit Romawi seperti binatang. Penderitaan Yesus pasti bertambah karena di kepalanya tertancap mahkota duri.
Air mata saya akhirnya tumpah melihat adegan dalam perjalanan memanggul salib, Yesus bertemu dengan ibundanya yaitu Bunda Maria. Setelah itu fisik Yesus akhirnya habis juga sehingga tidak mampu lagi memanggul salib kemudian prajurit Romawi menyuruh seorang bernama Simon untuk membantu Yesus memanggul salib. Sesuai dengan dakwaan yang dituduhkan kepada Yesus, Ponsius Pilatus memasang tulisan di salib Yesus dalam 3 bahasa yaitu Bahasa Aram, Latin dan Yunani, tulisannya adalah “Yesus dari Nazareth Raja Orang Yahudi”.
Puncak penderitaan Yesus adalah ketika digantung di kayu salib dengan tangan dan kaki dipaku. Tapi yang membuat hati saya bergetar adalah walaupun Yesus dikhianati dan disengsarakan oleh orang Yahudi tapi Yesus sedikitpun tidak menyimpan dendam dan kebencian pada orang Yahudi (dan juga orang Romawi) bahkan Yesus mendoakan mereka dengan berkata “Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat.” (Lukas, 23:34).
Akhirnya tibalah Yesus wafat. Yesus menyerahkan nyawanya setelah berkata “Ya Bapa, ke dalam tangan-Mu Kuserahkan nyawa-Ku.”. Setelah Yesus wafat, terjadi gempa besar yang membuat Bait Allah terbelah, rupanya benar bahwa Yesus adalah Putra Tuhan (Son of God).Setelah wafat, jenazah Yesus bisa dimakamkan dengan layak karena ada seorang pengikut Yesus yang cukup kaya bernama Yusuf dari Arimatea memberi uang yang cukup banyak kepada Ponsius Pilatus agar ia bisa mengambil jenazah Yesus.Yesus dimakamkan di makam yang dibeli oleh Yusuf dari Arimatea. Makam Yesus berbentuk seperti gua dan di pintunya ditutup dengan batu besar.
Tiga hari setelah kematian Yesus, salah satu pengikut Yesus yang paling taat yaitu Maria Magdalena berziarah ke makam Yesus. Betapa terkejutnya Maria Magdalena karena melihat batu besar penutup makam Yesus telah terguling.Rupanya Yesus menepati janjinya yaitu pada hari ketiga bangkit dari antara orang mati dan menjadi Mesias yang menyelamatkan manusia dari belenggu dosa dan siksa api neraka.Film ini sebenarnya adalah film yang ditayangkan di televisi (sinetron) dengan judul The Bible. Sinetron The Bible ditayang di stasiun TV History Channel pada bulan Maret 2013, karena ratingnya sangat tinggi maka sinetron The Bible diangkat ke layar lebar dengan judul Son of God.Setelah ditayangkan di bioskop ternyata  film Son of God juga mendulang sukses, pada penayangan pertamanya saja sudah meraup untung sebesar 1,2 juta dolar (Wikipedia).Opini saya tentang film ini hanya satu kalimat yaitu setelah menunggu selama 10 tahun akhirnya ada film tentang Yesus yang layak ditonton (film terakhir tentang Yesus adalah Passion of Christ yang disutradarai oleh Mel Gibson di tahun 2004).. Tapi yang membuat saya terkesan adalah ketika menonton trailer film ini karena themesongnya yang berjudul O Holy Night cukup indah dan mengharukan. Berikut ini saya tampilkan videonya, silahkan dinikmati :

Link Download Alternatif

Sampai disini dulu SON OF GOD dari kami, Semoga SON OF GOD ini bermanfaat untuk anda dan Silahkan menikmati Cinema Indonesia kami yang lainnya, Terima Kasih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *